/
/
headlinekota bengkuluLebong

Kok Ada Wartawan Damkar?

1579
×

Kok Ada Wartawan Damkar?

Sebarkan artikel ini

GO BENGKULU – Wartawan Damkar yang dimaksud di sini bukan wartawan yang berprofesi sebagai petugas pemadam kebakaran, tapi wartawan yang dengan sengaja menerbitkan berita dengan tujuan untuk memadamkan karya jurnalistik lain.

Medianya tak menulis kasus awal yang diberitakan pers lain. Namun bantahan si pejabat ditulis beramai-ramai bahkan menghakimi pemberitaan pertama. Ada lagi yang membuat saya tertawa. Alasan menyerang berita pers lain karena disebut wartawan yang menulis belum UKW. Padahal yang harus diuji adalah bukan penulisnya sudah UKW atau belum tetapi apakah karya jurnalistiknya taat rambu pemberitaan atau tidak.

Merujuk Pasal 5 ayat (1) UU Pers, rambu pemberitaannya adalah asas praduga tak bersalah, kesusilaan dan penistaan agama. Selain itu ada perintah Pasal 7 ayat (2) UU Pers wartawan harus memiliki dan mentaati Kode Etik Jurnalistik (KEJ).

Ada rambu dari Pasal 19 UU SPPA yaitu tidak mengungkap identitas anak berhadapan dengan hukum atau (ABH) yang kemudian oleh Dewan Pers dibuat Pedoman Pemberitaan Ramah Anak (PPRA).

Memang bukan hanya wartawan yang sudah memiliki sertifikat UKW saja bertanya tentang itu. Penyidik pun menjadikan daftar pertanyaan awal soal UKW.

Sebagai Ahli Pers yang diminta keterangan saya selalu meminta penyidik memahami perintah UU dan peraturan Dewan Pers.

Jadi yang harus diutamakan diperiksa dan diteliti adalah syarat pada UU Nomor 40 Tahun 1999 tentang Pers.

  1. Apakah pemberitaan yang disengketakan produk jurnalistik dari perusahaan pers berbadan hukum Indonesia?
  2. Apakah perusahaan pers mencantumkan nama penanggung jawab dan alamat redaksi.
  3. Baru masuk pada materi perkara berita yang disoal;
  4. Apakah terkait dugaan pencemaran nama baik sebagaimana diatur Pasal 310 KUHP Jo. Pasal 27 ayat (3) UU ITE
  5. Apakah terkait dugaan SARA sebagaimana diatur Pasal 154 dan atau 156a KUHP Jo. Pasal 28 ayat (2) UU ITE.
  6. Penyidik meminta pendapat ahli pers apakah pokok materi masuk ranah UU Pers yang diselesaikan oleh Dewan Pers atau ranah KUHP.

Kembali soal Wartawan Damkar menjadi pertanyaan apa yang dilakukan adalah Hak Jawab atau Hak Koreksi.

Jelas menurut Pasal 5 ayat (2) UU Pers membantah karya jurnalistik media lain bukan Hak Jawab. Dia menjadi Hak Jawab bila ditujukan ke penanggung jawab.

Kalau pun ingin melakukan Hak Koreksi, sesuai Pasal 5 ayat (3) UU Pers dilakukan pada pers yang memuat berita awal.

Cara lain Wartawan Damkar dapat menjadi pemantau independen dengan memanfaatkan Pasal 17 UU Pers, mengenai peran serta masyarakat.

Dokumen laporan masyarakat terhadap pers yang melanggar dilaporkan bersama mahasiswa cukup banyak.

Persoalan ABH kerap dilaporkan sebagai pelanggaran Hak Anak ke Dewan Pers dengan menunjuk pada bagian mana terjadi pelanggaran dan apa yang dilanggar.

Jakarta, 31 Oktober 2023.

Penulis adalah Ahli Pers yang saat ini menjabat sebagai Ketua Bidang Advokasi dan Pembelaan Wartawan (PWI).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *